kilaubiru™

Expect nothing. Do something.

Weight Balance, Seberapa Perlukah di Velg Motor?

Mas bro… kalo di velg mobil, hal yang wajib saat proses balancing adalah dengan menambah timah pemberat apabila terjadi ketidakseimbangan saat roda berputar. Nah kalo di motor yang notabene cuma 2 roda, apakah perlu?

Nih, contoh weight balancer yang terpasang di velg Honda CB150R 😀

velg honda cb150r

Pabrikan alias si pembuat motor, dalam hal ini velg, tentu memasang timah pemberat dengan alasan kestabilan roda. Istilah lainnya sih roda dalam kondisi balance agar tidak terjadi getaran. Lah kok bisa bergetar? :mrgreen: Begini, saat roda muter pasti kan terjadi gaya sentrifugal yang menyebabkan sejumlah gaya tertarik keluar roda. Makin cepet roda muter, pastinya gaya sentrifugal semakin besar menekan keluar. Jika massa roda merata di setiap bagiannya maka gaya sentrifugal tidak ada efek hambatan. Tapi jika ada salah satu atau beberapa sisi roda yang massanya berbeda maka roda akan tidak seimbang. Bingung? kata lainnya sih oblak tuh roda… hehe 😆 jadi pengendara bakal ngerasa getaran atau goncangan akibat roda tidak balance.

Jadi, velg yang dipasang timah pemberat adalah velg yang tidak sempurna dong? Jawabannya relatif mas bro. Kalau timah pemberatnya sampe setengah kilo sih itu namanya kebangetan :mrgreen: Biasanya timah pemberat ada pada velg cast whell, alias velg yang cara bikinnya logam cair dicetak dan dibentuk velg. Nah, selama penyusutan logam cair itu maybe ada bagian velg yang tidak merata, biarpun prosentasenya kecil, tapi bisa menyebabkan velg tidak balance, apalagi setelah dipasang ban. Jadilah ditambah timah pemberat untuk agar gaya sentrifugal saat berputar merata dan seimbang 😀

Coba tengok motor canggih pada jamannya, Suzuki FXR 150, di kedua velg enkei-nya juga terpasang timah pemberat alias weight balancer. Velg Enkei made in Japan loh mas bro, pemberatnya pun ada tulisannya JAPAN… weleh… emang canggih nih motor, sampai sekarang.. hehehe 😀

velg enkei suzuki fxr150

weigh balancer enkei fxr150

Semoga berguna, kalau tidak berguna ya bermanfaat lah… xixixixi :mrgreen:

kilaubiru >>>

Iklan

17 responses to “Weight Balance, Seberapa Perlukah di Velg Motor?

  1. ipanase 13 Januari 2013 pukul 11:54 AM

    rasa getar unbalanced terasa ketika over 100 km/jam, yang ada balancernya cuma motor2 kencang, kayak cbr series, fxr, ninja series mogeh seris

  2. jtxtop 13 Januari 2013 pukul 11:55 AM

    Terima kasih atas konten dan info yg menarik dan menginspirasi….thk u

  3. kiidu 13 Januari 2013 pukul 12:05 PM

    bumi bergetar bumi bergoyang.
    :mrgreen:

  4. Bledug 13 Januari 2013 pukul 12:08 PM

    Mbiyen malah tak copoti..

    😀

  5. ardiantoyugo 13 Januari 2013 pukul 12:20 PM

    kok kui masange malah nang cedak dop… biasane kan nang seberang dop…

  6. Yoshi 13 Januari 2013 pukul 12:46 PM

    sip, buat meredam getaran

  7. haryudh4 13 Januari 2013 pukul 1:42 PM

    balancer itu ketahuan berguna atau enggak setelah pasang / ganti ban. Ban itu kan gak semua beratnya balance, biasa pabrikan kasih tanda kuning yang berarti sebagai titik teringan pada suatu ban. Bagusnya tanda kuning itu dipasang tepat di pentil.

    Nah setelah ban terpasang, barulah roda dicek lagi. Jika masih ada bagian yang masih ringan, barulah dipasang balancer tadi. Jadi posisi balancer itu gak mutlak, harus kembali diukur lagi setelah pergantian ban.

    Biasanya sih dipakai buat motor balap, yang memang butuh kestabilan putaran roda. Kalau buat harian cukup buat sejajar aja posisi tanda kuning dan pentil, pakai balancer lebih bagus.

    Gitu sih yang Saya tau 🙂

    • Lukmanul Hakim 27 Januari 2015 pukul 11:37 PM

      Ban motor ane tubless, sejak ban nya baru dipasang sudah disejajarkan tanda putih di side wall ban dgn pentil, tapi gara2 ban kena paku dan ane gk tau akhirnya tekanan ban berkurang hingga sisa 10 psi, alhasil ban bergeser dan marking itu pun gk sejajar lagi,, pengen ane sejajarin lagi tp udh terlanjur diisi tire sealant (berwujud cairan kental),,,,

      Dan tau gak,, gk ngaruh tuh,,, gk getar, lah motor ane top speed cuma 120 kmpj di standar tengah dan 100 kmpj – 110 kmpj on the road,,,, Walau mulai getar pas mencapai 110 kmpj tp gk terus2an juga di speed segitu, maklum jalan raya, jalan bersama, bukan sirkuit, bukan balapan,,, dapet 90kmpj aja udh ada mobil didepan atau jembatan, wkwkwk,,,

      Apalagi kalo pake cairan penambal ban otomatis (tire sealant), kagak perlu disejajarin, ban pasti gk balance walau disejajarin atau dibalancing pake timah pemberat, soalnya cairan itu akan mengikuti gerak sentrifugal dan bikin ban unbalance, motor sport apalagi moge gk recommended pake cairan gituan, mending pake rhino aja (fungsi sama tapi beda wujud),,,

      Bebek user, matic user, gk usah repot2 balancing ban deh, bikin ribet aja, hahaha,,,

  8. Erit07 13 Januari 2013 pukul 2:43 PM

    Oo,gt toh fungsinya. .

  9. juned 14 Januari 2013 pukul 7:34 AM

    berguna dong..
    utk mengurangi rolling resistance biar bunder sleser kata orang mojokerto..shg nyaman dan anteng mknya di mobil hal ini wajib, dimotor mungkin efeknya sdikit aplg yg doyan sruntulan jampingan wheelian dsb gak akan merasakan efek balancer weight ini. pasnya di motor touring yg bnyak dipanteng konstant dijalanan. klo motocross,grasstrack,supermoto mah gak perlu kali yah..

    • priema aris 26 Januari 2013 pukul 7:54 PM

      punyaku di new cbr 150 malah hilang…kira2 klo mau beli dan skalian pasang di dealer bisa dan ada g ya?

  10. cude 31 Agustus 2016 pukul 12:24 AM

    Haha ternyata itu fungsi’a, udah aq copot pas baru, kirain itu buat ngiket tali pas pengiriman pake mobil bak…., trus mau pasang lagi di sisi yg paling riingan ya…? Bener nda…?

Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: