kilaubiru™

Expect nothing. Do something.

Mari Ubah Citra Buruk Pengendara Motor!

Tak perlu melihat berapa angka kecelakaan yang melibatkan sepeda motor. Salah satu faktor karena kelincahannya, maka tidak sedikit pengendara motor yang memacu motor dengan ugal-ugalan, ngebut sembarangan di tengah keramaian, saling salip kiri salip kanan tanpa tanda ataupun kode lampu. Resikonya senggolan dengan kendaraan lain yang ujung-ujungnya jatuh dan terlindas bus atau truk… hiiii😥

pic from: kompasiana.com

 

Kalau mau ugal-ugalan, silakan ngebut saja sendirian di sirkuit, di lapangan bola, atau di gurun sono sekalian! Bila mau menerobos lampu merah, bikin lampu merah sendiri dan pasang di depan pintu rumah, teroboslah sesuka hati👿

 

silakan ngebut di sini❗

Keseharian saya juga sebagai pengendara motor. Saya pun kadang ngebut sampai 3 digit angka speedometer.  Saya juga kadang melanggar lampu merah. Lalu sering juga saya memacu motor saya zig-zag. Tapi saya ngebut di jalur aman di luar keramaian, saya melanggar lampu merah saat kendaraan darurat akan lewat dan terhalang motor saya, saya memacu motor zig-zag karena tiap akhir pekan ‘blusukan’ ke jalur off-road. So, silakan pacu motor semaksimal kemampuannya dengan syarat lihat situasi, kondisi, toleransi, pandangan, dan jangkauan. Jangan sampai orang lain jadi korban kelalaian  mengendarai motor.

Sering saat saya pegang stang bunder alias roda empat — apalagi pas jam sibuk pagi dan sore hari — sebagian besar pengendara motor seenak udelnya sendiri memotong jalur, nyelip di antara barisan kemacetan tanpa perhitungan. Bisa ditebak, pengendara motor itu menyenggol bumper depan dan jatuh tergelincir, pernah saya melihat sendiri, tapi buru-buru orang itu kabur.. kayaknya sambil nahan malu plus nyeri… hehe:mrgreen:

 

mau seperti ini❓ pic: kabarindonesia.com

Baru kemarin sore pula, salah satu alasan saya menulis artikel ini… Ada pengendara motor laki-laki berumur sekitar kepala 3, seenaknya menerobos lampu merah yang mungkin dianggapnya aman. Posisi saya berada berlawanan dengan arah motor dan di sebuah pertigaan. Saya bermaksud belok kanan, sudah menyalakan lampu sein, dan berjalan segera setelah lampu hijau. Eh dari arah depan ada-ada saja motor bebek itu mau jalan lurus padahal dari arah sana jelas-jelas lampu merah. Ya sudah, karena saya pake mobil yang lumayan gede… Saya tahu gelagatnya, dan cuek aja belok, kontan pengendara itu kelimpungan ngerem setengah ngesot. Maaf mas, saya sengaja… hehehe😆 Biar kapok😈

Saya tidak akan panjang lebar apalagi tinggi untuk mengajak berkendara aman. Sudah banyak tuh yang pasang spanduk, tempel stiker, seminar-seminar, bahkan sosialisasi yang gencar soal keamanan berkendara, tapi hasilnya begini-begini saja. Silakan dengan kesadaran sendiri, berkendara secara bijak dan bertanggung jawab!🙂

Semoga berguna bro😉

19 responses to “Mari Ubah Citra Buruk Pengendara Motor!

  1. ocho99® pilot ROBOT OMPONG 6 Desember 2010 pukul 7:45 AM

    betul itu mas saya juga sering ngalamin apa lagi di jakarta nyampe bosen baru lampu kuning dah nyerobot aja…

  2. Sang Peneliti Sang Petualang 6 Desember 2010 pukul 7:52 AM

    ➡ huuh, setelah menimba ilmu di Indomotoblog, Koboys, atau Koboi… sedikit demi sedikit banyaaaaaaak sekali ilmu yang didapet…
    ➡ sedang berusaha untuk mengaplikasikan ilmu yang didapet… apalagi kalau dengan Pak Edo… waaagh… serasa ditelanjangi…

  3. asmarantaka 6 Desember 2010 pukul 9:04 AM

    semua kembali ke kesadaran masing2..percuma kalo dikasih wejangan2 dan lain2 kalo orngnya ttp ngotot:mrgreen:

  4. Dani Ramadian 6 Desember 2010 pukul 9:18 AM

    sip artikelnya…
    btw Jum’at yg lalu, “mobil kami” juga ditabrak
    oléh spd motor “laki”. Begitu kami minggir mau
    lihat kondisi, dia start langsung kabur…
    Yaaa…
    Meski cuman kaca reting kiri dan bémpêr yg
    terluka, tapi tdk spt itu harusnya…
    Terlihat kalo dia mau nyalip dr kiri, tapi nggak
    nutut…😦

  5. arantan 6 Desember 2010 pukul 10:21 AM

    yap!!!
    Memang kadang nggak bisa disalahin juga kalau akhirnya modelnya agak-agak hukum rimba.

  6. semprul R 6 Desember 2010 pukul 11:42 AM

    alrozy,wah pak edo sering menelanjangi to?waduh,padahal cucunya kinyis2 smua tuh..:mrgreen:

  7. tafridefraaz 6 Desember 2010 pukul 12:20 PM

    kadang kita udah sopan tapi supir2 itu pada sak penake dewek, lha wong udah di pinggir ya masih aja di pepet, di beberapa kecelakaan sering pada coba kabur. dulu disini sempet ada bus nabrak anak sekolah sopir mau kabur, bus langsung di panggang mas,

  8. Basho 7 Desember 2010 pukul 1:53 AM

    Kalo saya sih, sedang berusaha keras memperbaiki citra pengendara motor bebek. Dimulai dari yg kecil, dimulai dari diri sendiri hehehe:mrgreen:

  9. мαšЌüя 7 Desember 2010 pukul 10:45 AM

    mulai dari diri sendiri,keluarga, sodara sendiri, teman.
    Mulai dari sekarang.

  10. blognyamitra 7 Desember 2010 pukul 8:42 PM

    3 digit angka speedometer sepertinya 200 km/h😀

  11. Boombox Walker 31 Desember 2010 pukul 9:23 AM

    orang indonesia tuh baru bisa tarik gas aja dah bangga. klo ga jalan 100km/jam ga puas. trus, klo nyaris tabrakan malah seneng karena bisa memacu adrenalin katanya. padahal, klo buat ane itu sih hal bodoh……..

  12. donny 5 Januari 2011 pukul 11:16 PM

    jangan suka menyalahkan seperti tidak pernah berbuat salah alias malaikat..busit! aku panggil kau munafik!
    memberi kesadaran bukan dengan menyalahkan tapi dengan menyampaikan sebab dan akibat maka itu lebih manjur.
    dan disini saya gak mau nyalahin syp2.baik pengendara mobil maupun motor sama ada kekurangan..tergantung emosi dan kesadaran juga etika pengendara disaat mengendarai kendaraan.

  13. slamet 8 Juni 2011 pukul 10:50 AM

    Iya saya jga pernah di perempatan trafic light bona indah lebak bulus, saya dari Jl Lebak Bulus Satu dari arah Fatmawati, jalur saya udah ijo tu lampu eh dia dr adyaksa maen motong ke arah karang tengah, saya teriakin, eh malah dia berhenti ngajak berantem padahal dia ama anaknya boncengan….

  14. JOJO 20 Juli 2011 pukul 4:53 PM

    sy jg pernah mengalami hari minggu yg lalu (17Juli2011),ketika sy dan keluarga sedang mengendarai mobil, tiba2 dari belakang muncul iring iringan 4 motor bebek dan motor yg paling depan menghidupkan sirine dan mereka berusaha mendahului sy sambil menggebrak2 mobil padahal saat itu sy mengendarai mobil hanya 30-40km/jam ..sungguh anehh..apakah mungkin mereka pikir dengan menghidupkan sirine mereka bebas berbuat semaunya d jalan raya..dan istri sy sempat berseloroh ke sy..”mungkin terburu buru kebelet mau ke wc pak”..

  15. eyang 20 Juli 2011 pukul 10:54 PM

    kalo itu dari member Revo… bilang saya…😀

  16. cafebiker 20 Juli 2011 pukul 11:30 PM

    yg penting berdoa dulu🙂

  17. hadiyanta 20 Juli 2011 pukul 11:32 PM

    pede pake knee protector, sarung tangan, tapi naik pulsar pelan pelan, habisnya pulsar gigi 4 atau 5 dipake jalan 40 kpj juga mau🙂

Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: