kilaubiru™

Expect nothing. Do something.

Pro Kontra Light On di Jogja

light onDi Jogja, sosialisasi menyalakan lampu utama kendaraan roda dua di siang hari penerapan pasal 107 UU No 22 Tahun 2009, baru gencar-gencarnya dilakukan. Dengan UU Lalu Lintas yang baru itu pula tengah dilakukan MoU perubahan tabel tilang sebagai perubahan nominal denda pelanggaran lalu lintas. Sosialisasi dijadwalkan sampai tanggal 31 Desember 2009 dan selanjutnya akan dilakukan penindakan terhadap pelanggar pasal itu. So, masih dalam tahap sosialisasi, ada beberapa komentar pro dan kontra yang dikutip dari halaman Jogja di Facebook.

Komentar yang mendukung :

  • Surabaya sudah 2 tahun yang lalu dijalankan …… menurutku bagus untuk keselamatan pribadi n pengguna yang lain. Berfikir positif …… semua ada manfaatnya…… Kalau bisa beli helm ratusan ribu, modifikasi habis jutaan, kenapa mikirin bolam lampu yang kurang dari 50 rb. Semoga di jogja berhasil …………. I love JOGJA.
  • enggak usah suatu saat, sekarang juga bisa tau kok apa manfaatnya. kebetulan Masku itu ikut terlibat langsung dalam sosialisasi menyalakan lampu motor di siang hari (safety riding) di Jawa Timur. Aku pernah tanya, apa signifikasinya kalo lampu motor dinyalakan siang2. Kata masku, sinar lampu yang dinyalakan akan memantul di kaca spion motor di depannya. pantulan sinar itu, meskipun di siang hari sekali pun, akan menjadikan pengendara motor yang di depan menjadi tahu kalau ada motor di belakangnya. sehingga pengendara motor yang di depan akan lebih hati2 dalam berkendara, misalnya enggak mengerem atau membelok mendadak.
  • Bagus skali mo diterapkan, krn kl lampu nyala, otomatis orang lebih cpt liat kendaraan bermotor itu drpd tdk sama sekali, tp….lebih bagus lg, kl diikuti pendidikan ttng aturan2 mengendarai kendaraan bermotor, so ga semrawut, teratur, jg sngat mngurangi resiko kecelakaan & jg nyaman, ga bikin jengkel.
  • memang sepertinya perlu…sekarang Jogja tidak seramah dulu..mungkin jg masa peralihan coba perhatikan….yg dulu pemakai sepda ontel skrng pakai motor sementara mentalnya masih kebawa2….belok, tanpa sein……masuk lajur,nyelonong…mo nyebrang aja susah,nggak ada mo ngalah…jarak pengereman pendek2…..ngeeriiii!!!!dg lampu minimal dah ngasih worning dr jarak jauh….
  • Aku di semarang, punya pengalaman light on kok, ada gunanya kok…kendaraan yang di depan lebih menghargai belakangnya klo melambat, berguna banget klo jalanan memang padat terutama mobil2…(sedikit catatan: jalan di semarang tidak terlalu ramah buat pengendara kendaraan bermotor, apalagi pejalan kaki ato penyepeda…sedikit disiplin dapat mengurangi masalah) toh aki takkan abis cuma buat ngidupin lampu depan…so, be good citizen, peace JOGJA…

Ini komentar yang tidak setuju :

  • aturan yg parah!!! dilihat dr data statistik kecelakan sblm n stlh penggunaan light on sama sekali tidak mengurangi secara signifikan!!! ada cara mencegah kecelakaan yg jauh lbh baik, yaitu edukasi safety riding bwt pelajar, pegawai kantor, perkumpulan ibu2, n semua elemen pengguna jalan raya. satu hal lagi, bis aja suka sembarangan gak pnh ditilang, huuuuu……..
  • Biar lebih enak nilangnya ya?? Emang udah ada bukti kalo pake lampu siang” ngurangin kecelakaan?? katanya disuruh hemat!!?ni malah peraturan ngajakin hidup boros!!
  • saya tidak menyukai ini, selain terpaksa saya tidak menemukan alasan lain, maafkan umat-Mu yang kurang percaya terangnya matahari
  • waduh…katanya suruh hemat energi dalam rangka reduce global warming impact, eh malah peraturan baru bertentangan dengan ini. Jan..eneng2 wae.. lampu di pagi hari menurutku malah bikin silau, serasa gak percaya sama matahari yang dibuat Tuhan secara lebih keren, bikin udara tambah panas, juga rasanya aneh banyak orang yang pake lampu di pagi hari, bikin suasana pagi jadi gak oke.. Gimana dong..
  • program light on disiang hari?wah borozzzzz aki…katanya mo hemat energi,,,mana neh yg benerrr…silau bgt tau!!! emang jogja berawan/berkabut?klo kondisi berawan/berkabut boleh-lah nyalain lampu…tp ini? klo hrs nyala lampu di siang hari,,,tlg di kaji ulang lagi dunq peraturannya…jgn cm maen tilang2 ja klo kga nyalain lampu.

hehehe… komentar yang ini bikin ngakak:mrgreen:

  • katanya MAU MENCEGAH GLOBAL WARMING!!! apalagi akhir2 ini di JOGJA ada 9 matahari. Gi mana klo ditambah lampu motor??? UDAH PANAS, SILAU PULA MEN!!!!

maksudnya tahu kan bro & sist?! hehe😀

Monggo dikomentari😉

17 responses to “Pro Kontra Light On di Jogja

  1. MoXo 13 Oktober 2009 pukul 12:46 PM

    emank banyak positif n negatifnya sih..
    misalnya kalo di awal” pasti orang banyak yang waspada liat lampu karena gak biasa, artinya bermanfaaat untuk jangka pendek.. tapi lama” kalo udah biasa orang bakal cuek aja coz di otak udah terrekam sebagai sesuatu yang biasa.. jadi dalam jangka panjang kurang efektif.
    kalo mau yang efektif buat jangka panjang ya edukasi tentang safety riding itu. n cara bikin SIM diperketat harus bener” ujian, jangan sampe ada peluang nembak.
    jadi untuk jangka pendek bisa lah pake aturan itu, tapi sekalian edukasi safety riding digalakkan, biar kalo lampu udah ga begitu pengaruh kesadarannya udah ada..

  2. a'lilin 13 Oktober 2009 pukul 1:47 PM

    pada dasarnya sih saya setuju2 aja dengan program ini, cuman mbok ya edukasi safety riding lebih ditingkatkan lagi. kalo perlu ada sekolah naik motor yang bener. lha yo percuma aja tho kalo lampu nyala tapi naik motornya pecicilan, salip kanan salip kiri nggak genah babar blas. tapi kalo dijogja sih kayaknya tingkat kecelakaannya kecil ya, kan banyak lampu merahnya, gak bisa ngebut2 tho?.🙂

  3. Pingback: Pro Kontra Light On di Jogja | Update Blog Terbaru

  4. Lilypud_doyan.makan 13 Oktober 2009 pukul 9:06 PM

    iya..bikin di uring2in wakil kepala sekolah gr2 ga nyalain lampu utama..pdhl menurutku lampu senja dah cukup..ckckck…

  5. dpouwel 14 Oktober 2009 pukul 8:05 AM

    waduh saya kok baru tahu ya????? pantesan aja kadang2 liat lampu motor nyala siang2…….maklum dah lama cuman riding di seputaran babarsari aja nggak pernah ke kota😀

  6. setan_malam 19 Oktober 2009 pukul 11:44 AM

    saya tidak setuju!
    komentar dari yang setuju
    1. emang sih, harga lampu kurang dari 50rb. tapi lo sering dipake terus mati, dan itu lebih dari sekali, lama2 ya lebih dari 50rb donk biayanya…
    2.mu lampunya nyala ato tidak, kalo pengendaranya hati-hati, dia g kan ngerem ato belok mendadak.
    3.kalo siang, lampu g nyala juga pasti orang bisa liat lo ada pengendara. terang gitu. kecuali lo ujan lebat ato kabut gitu, baru perlu lampu…
    4.itu lebih ke etika ma kesadaran diri aja…g da pengaruhnya ma lampu nyala disiang hari..
    5. akinya emang g habis bro, tapi lampunya yang soak…

    semua itu balik ke masing2 pengendaranya,,,

  7. shilla.kr 20 Oktober 2009 pukul 9:10 PM

    saya orang jagad wetan,gak pernah nyalain lampu di siang bolong.Pengen ditangkep polisi terus adu argumen gitu,walau gue tau percuma..
    Denger2 inspirasinya dari eropa,lha kan disana banyak mobilnya daripada motornya,jadi resiko biker yang gak pake lampu di siang hari besar.Lagi motor disana besar2.
    Kalo di kita motornya lebih banyak daripada mobilnya.Bisa dibayangkan suatu saat nanti jika program ini bener2 jalan.Motor seabreg,ridernya SIM-nya dapat nembak(mental ridingnya tempe),semua mau menang sendiri.Lihat ke depan motor ngegas ngerem sembarangan,lihat di-spion kelap-kelip lampu arahnya gak berirama,…whuua..dijamin puyeng tuh kepala!!!
    Akhirnya mending edukasi safety riding ditingkatkan,surat ijin diperketat,petugas yang profesional.Jadilah bangsa kita punya ciri khas,aman tentram,sopan,….lho?!?

  8. motoruser 30 Oktober 2009 pukul 10:08 AM

    selalu ada pro dan kontra…
    kalau memang light on mau diterapkan, harus dimulai dari produsen dulu. Produk sepeda motor harus memproduksi sepeda motor tanpa saklar lampu (light on) seperti malaysia. kemudian produk yang sudah lama diberi subsidi untuk merubah jalur kelisltrikan sepeda motor serta merubah kabel dengan ukuran minimal 16 awg (1mm) dari standar 18 awg…supaya lebih kuat untuk menahan arus yang selalu mengalir.
    untuk menhindari pemanasan global saya pikir bisa dikurangi dengan penggunaan lampu LED (jenis Luxeon, atau cree) terang tidak panas, hemat energi. disamping itu apabila kita berhenti lebih dari 30 detik lebih baik matikan mesin motor atau mobil, terutama di traffict light yang sudah ada countdown timernya, dijamin dapat mengurangi dampak pemanasan global dan juga merupakan salah satu upaya menghemat energi.
    banyak elemen yang harus diperhatikan dan dilakukan dalam upaya untuk mensukseskan setiap program agar bisa bersinergi dengan program lainnya……….

  9. okaseptiawan 10 November 2009 pukul 3:14 PM

    di semarang udah dari dulu di sosialisasikan..bahkan rambu2 berupa tulisan sudah sejak lama di pasang di trafic light,namun itu seakan tidak di gubris oleh pengguna sepeda motor,padahal perlu di ketahui,di malaysia n singapura telah lama menerapkan light on,dan terbukti,angka kecelakaan berkurang…jadi,kesadaran kita untuk keselamatan diri kita perlu di tingkatkan,tidak sekedar kita takut di tilang polisi,jd..aku dukung penerapan light on di kota2 besar…jakarta,surabaya dan semarang sudah menerapkannya,kini giliran jogja….selanjutnya penerapannya tidak hanya di kota2 besar saja,namun perlu juga di daerah2 ,maju terus KEPOLISIAN LALU LINTAS INDONESIA..!!!!

  10. panji pratama putra 16 November 2009 pukul 8:19 PM

    gni,,,,saya adalah orang yg sangat disiplin praturan,,,sebelum mke light on,,,saya sudah menerapkannya terlebih dahulu, malahan saya itu nyamain yg di jakarta,,,tetapi dampak dr light on itu saya rasa kurang berefek,,,apalagi bus-bus,udah tau ada motor tetapi tetep aja g mau ngalah,akibatnya saya pernah kecelakaan akibat di serempet bis,padahal saya sudah light on,,tetapi saya cuman tersenyum doank,,karena saya bukan orang yg suka marah-marah,,,dan sekarang saya mkin tambah boros bensin,aki,lampu,,,lampu saya saja hampir setiap 1 bulan sekali diganti karena kebakaran,, aki saya tidak ada 1 tahun sudah 2 kali saya ganti dan bensin byasanya 10rb bwt 3 hari sekarang kurang dr 3 hari sudah ngisi lg,,,alangkah baiknya jika program ini di dukung dengan partisipasi pihak yg berwenang supaya bisa terwujud t7n yg ingin dicapai dr light on itu sendiri,,,pihak yg berwenang bukan cuman hanya menilang pengguna sepeda motor yg tidk light on aja,,, tetapi jg harus menindak bis-bis yng saya rasa sangt ugal ugalan,,,

  11. raissa 10 Desember 2009 pukul 3:32 PM

    Proyek lagi…….

    Jika mengendarai motor harap bawa duit untuk tilang, sebab sewaktu jalan mungkin kita tidak tahu kalau lampu depan mati padahal ketika keluar rumah masih nyala. Lha ketika dijalan tiba-tiba dihampiri polisi dan ditilang karena tidak menyalakan lampu, tentu anda akan binggung kenapa ditilang sebab perasaan Anda telah menyalakan lampu. Setor…setor…dech

    Kalau seperti ini,proyek bagi perusahaan lampu dan percetakan karena bakal banyak yang ketilang sehingga membutuhkan banyak surat tilang

  12. Helmi Perdata 22 Desember 2009 pukul 2:19 PM

    nomor 6.Saya tidak setuju….kalo siang, lampu g nyala juga pasti orang bisa liat lo ada pengendara?….tapi sejauh mana bisa melihatnya? mana yang lebih kelihatan pada jarak jauh diatas 200m yang bisa diliat mata manusia? yang lampu nyala atau yang mati lampu?

    masyarakat kita masih nganggap lampu depan hanya buat penerangan di malam hari, padahal fungsinya disiang hari (kalo dinyalakan ) sebagai rambu buat pengendara lain biar gak celaka mati konyol. Menyalakan lampu ini bukan buat keuntungan sipengendara yang menyalakan lampu, tapi buat buat pengendara lain agar lebih waspada. Yang jelas disiang atau malam hari tetap saja kita lebih fokus dengan sesuatu yang menyala. Intinya disitu kalo dari segi psikologi ilmu mata/penglihatan. Diluar negeri (kalo kita mau ngadopsi) desain kelistrikan kunci kontaknya sepedamotornya akan hidup mesin bila lampu depan masih nyala.
    Makanya aturan ini dicoba dulu, nanti bisa dievaluasi lagi. Bila tidak berpengaruh terhadap penurunan kecelakaan, berarti mata kita lebih baik dan lebih hebat dari mata orang luar negeri yang sudah mewajibkan day light on (DLO).

  13. Mahendra 7 Maret 2010 pukul 2:07 PM

    seharusnya diadakan penelitian dulu agar hasilnya bisa direkomendasikan ke masyarakat, about what banyak surplusnya atau kekurangannya.

  14. heri 18 Maret 2010 pukul 8:25 AM

    yang penting nyalain lampu kalo di cirebon, wajib itu

  15. noFUN 18 Maret 2010 pukul 9:51 AM

    Klo nyalain lampu apa bisa cegah yang namanya
    “Gombal Warning”.. ??

    kayanya ga bisa deh.. (xixixixi…🙂 OOT mode)

  16. reza 30 Maret 2010 pukul 8:13 PM

    gak ada gunanya nyalakan lampu siang hari.terok-terok di luar negeri yang daerahnya berkabut. harusnya sebelum buat uu harus di pikir. jangan asal tiru-tiru dan ambil ja

Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: