kilaubiru™

Expect nothing. Do something.

Honda Verza 150, Tanpa Rangka Coak

Masih ingatkah Mas Bro saat pertama muncul Honda New Megapro? Geger dunia persilatan saat melihat desain rangka coak ala Honda. Honda mengklaim desain itu tidak akan mengganggu kekuatan ataupun daya tahan rangka, hanya untuk mempermudah bongkar pasang knalpot. Sekarang, Honda Verza tanpa coakan, padahal dimensi mesin sama dengan New Megapro.

Markihat, mari kita lihat :D

New Megapro CW Blue

Honda Verza 150 rangka tanpa coak

 

Nah, penampakan kedua motor itu kalau di-zoom begini :)

New Megapro

New Megapro

Verza 150

Verza 150

 

 
Bagaimana, Mas Bro? Dengan mesin yang sama, desain rangka berbeda. Apakah Honda Verza boleh disebut sebagai “penyempurnaan” Honda New Megapro? :D

kilaubiru >>>

 

About these ads

56 responses to “Honda Verza 150, Tanpa Rangka Coak

  1. ipanase 19 Januari 2013 pukul 12:07 AM

    jossssssssssssssssssssssssssssssssssssss

  2. one08 19 Januari 2013 pukul 12:09 AM

    nggak coak tapi tetep pipa dipress tanpa las. ini gara2 konsumen kita sensitip :mrgreen:

  3. lekdjie 19 Januari 2013 pukul 12:46 AM

    biru biru biru

  4. nbsusanto 19 Januari 2013 pukul 4:55 AM

    birune lumayan lho mas iki..mungkinkah dadi pilihan selanjutnya? :mrgreen:

  5. Pakde Ndut 19 Januari 2013 pukul 5:10 AM

    di gbr mesin verza itu sensor apa dikepala kenalpot dket manifold itu…….???

    • kilaubiru 19 Januari 2013 pukul 6:25 AM

      itu sensor O2 :)

      fungsi O2 sensor ini untuk membaca kondisi gas buang, apakah hasil gas buang masih ada campuran bahan bakar yang terlalu kaya, atau terlalu sedikit..
      bila bahan bakar terlalu kaya, udara sedikit.. maka dari O2 sensor mengirim sinyal ke ECU, kemudian ECU memerintahkan injektor untuk mengurangi pasokan bahan bakar yang masuk ke silinder, sebaliknya juga demikian Pakde Ndut…
      sehingga didapat hasil pembakaran sempurna dan lebih irit bahan bakar namun tidak mengurangi performa, plus ramah lingkungan :)

  6. Anonymous 19 Januari 2013 pukul 7:41 AM

    wah..ini manstab juga mas bro blog kilaubiru…izin copas…Tq mas bro

  7. dhaniubhan 19 Januari 2013 pukul 8:39 AM

    Tetep pilih megapro
    Duene kui og

  8. dhaniubhan 19 Januari 2013 pukul 8:40 AM

    Hidup rangka coak karbu koplak

  9. broto 19 Januari 2013 pukul 9:29 AM

    ono o2 sensor luwih canggih soko cbsf

  10. marga 19 Januari 2013 pukul 11:46 AM

    tanpa coakan, cuma meliuk dikit :D kasih daaaaah…
    *lebay

  11. eko_wong_mojokerto 19 Januari 2013 pukul 2:24 PM

    cockroach frame tuh
    cockroach= kecoa
    frame=rangka
    cockroach frame = rangka kecoak hahahahahahahahahaha
    salam kenal mas dari wong mojokerto

  12. jtxtop 19 Januari 2013 pukul 6:51 PM

    Terima kasih atas konten dan info yg menarik dan menginspirasi….thk u

  13. Jofanka 19 Januari 2013 pukul 11:09 PM

    tapi ada yg bilang verza SW las-lasane keliatan rodo kasar….betul g ya?…mkn tuk nekan cost dilas pinggir jln…hiks….sorry

  14. sasongko 20 Januari 2013 pukul 3:50 PM

    om kilaubiru, kalo diberi nilai (dari 1-10) Verza ini layak dapet nilai brapa om ?

  15. Anonymous 24 Januari 2013 pukul 2:16 AM

    gak heran Indonesia gak maju2x, lah orgnya cm bia liat kekurangan, bhkan yg bkn kekurangan disebut sbg kekurangan.., positif thinking dooong…

  16. Pingback: honda verza 150r tanpa rangka coak karena rangka baru dan o2 sensor « PERTAMAX GAN_tapi belinya cukup premium ^_^

  17. rusmanjay 25 Januari 2013 pukul 9:04 AM

    cuma dibuat sedikit pipih

  18. diki 25 Januari 2013 pukul 8:06 PM

    dulu gl pro / max kalo diliat dr belakang suspensi belakangnya kek miring ke kanan, bagian atas lebih ke kanan drpd bagian bawah. itu knapa ya ? masalah chassis ? kl verza bakalan dpt warisan masalah ginian gak ya ??

  19. fem's 1 Februari 2013 pukul 4:57 PM

    Kalau mnurut ane, lbh baik honda buat rangka Ϋά̲̣̥ηġ ada Delta Boxnya spt ninja s..jgn dbuat jg dgn bentuk yang sama..

  20. Vincent 2 Februari 2013 pukul 8:50 PM

    kalo diliat baik2, posisi dudukan leher knalpot di cylinder head agak digeser ke kiri, itu yang bikin rangkanya ngga perlu dipotong lagi

  21. royyan 6 Februari 2013 pukul 11:50 AM

    Kisah Supra X – Supra Fit diulang lagi sama Honda yo Mas?

  22. publikasi 9 Februari 2013 pukul 10:14 PM

    semakin pengen honda verza

  23. devina 27 Februari 2013 pukul 1:24 PM

    Tentunya AHM harus ada improve dari NMP sebelumnya, bila di kilasan sebelumnya membahas coakan mosok di Verza mesti aa coakan lagi, berarti tandanya ga improve dong.
    Ternyata alhadil tidak ada coakannya, so Good Job buat AHM

  24. sintoGENDENG 27 Februari 2013 pukul 1:59 PM

    Hmmmm….mantep juga ya nih motor, tinggal di uji dijalanan nih kayaknya

  25. bapa suka turing 27 Februari 2013 pukul 3:01 PM

    Harus belajar dari pengalaman, kalau bisa dibuat lebih baik lagi, kenapa nggak ????

  26. ghost_protocol 28 Februari 2013 pukul 8:57 AM

    Beda segmen pasti beda juga secara fungsionalnya. tapi lebih oke performanya

  27. Woles 28 Februari 2013 pukul 10:44 AM

    Coak dengan ngga coak ngaruhnya apa ya?? Yang perlu diperhatikan dari Verza adalah harganya menggiurkan #sruput

  28. tazmania 28 Februari 2013 pukul 11:11 AM

    keren nih motor.
    tanpa ataupun dengan rangka coak yang penting sih performa di jalanannya gan .

  29. bebeh 28 Februari 2013 pukul 3:04 PM

    hmmm… menurut saya sih pasti tetep ada bedanya, sesuai dengan segmentasinya, tinggal gimana konsumen memilih yang mana… saya sih kayanya milih verza yaahh, secara harga lebih menggiurkan *setuju sama woles* hihihihi

  30. girlygirl 28 Februari 2013 pukul 4:10 PM

    keren nih,semoga design yang keren di imbangi dnegan mesin yang lebih bagus lagi

  31. Paprika Merah 28 Februari 2013 pukul 5:59 PM

    gw gak tau sih apa yang ada dipikirin AHM saat design verza ini dibuat, tapi gw yakin setiap jenis motor punya kelebihan masing-masing, punya fungsi masing-masing dengan segmennya yang beragam. tapi yang pasti semua di design untuk kepuasan konsumen..

  32. north korean boyband 28 Februari 2013 pukul 6:47 PM

    mungkin itu salah satu kompensasi dari harga murahnya verza. tapi gw yakin itu tidak akan mengurangi kenyamanan pengendara, honda gak akan mengurangi coak tanpa suatu alasan yang kuat.

  33. bocah pulung 28 Februari 2013 pukul 8:15 PM

    You’ll never have a product or price advantage again. They can be easily duplicated, but a strong customer service culture can’t be copied.
    Jerry Fritz

    follow us on twitter / instagram / facebook
    @motogpdistro

  34. bocah pulung 28 Februari 2013 pukul 8:16 PM

    If we do not lay out ourselves in the service of mankind whom should we serve?
    John Adams

    follow us on twitter / instagram / facebook
    @motogpdistro

  35. Viola 1 Maret 2013 pukul 5:24 PM

    Ya harus makin sempurna dong, itu namanya improvement

  36. nightmare 6 Maret 2013 pukul 11:35 AM

    honda udh pasti mempertimbangkan hal ini untuk improveent menajadi lebih simple,,,tp ada efek sampingnya gaa,,,

  37. yoko 26 Maret 2013 pukul 11:01 AM

    Honda di setiap produk barunya selalu ada improvment.. Sekcil apapun kl gw perhatiin misalnya dri design keliatan banget.. Dan dari safety nya sendiri..

  38. cupetong 27 Maret 2013 pukul 4:34 PM

    Gini nih klo Honda udh kluarin produk…banyak yg beda dan pasti ada inovasi terbarunya…salutlah buat Honda..semoga tidak mengecewakan konsumennya…

  39. kian santang 11 April 2013 pukul 12:33 PM

    pengen beli nih si jaguar verza.. iritnya minta ampun gak om kilaubiru???

  40. purba 4 Mei 2013 pukul 11:40 AM

    honda desain bodynya hancur…

    bayangin aja megapro primus ku… beli baru dikasih satu set kunci untuk perlengkapan perbaikan… tapi taruhnya didalam dibawah baterai…
    seandainya kita butuh tuh kunci otomatis kita butuh obeng buat buka skrup yang ada di body…
    dari mana kita dapet obeng buat buka tuh skrup… pinjam ke bengkel…??? kenapa tidak pinjam kunci aja sekalian ke bengkelnya….

Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.702 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: