kilaubiru™

Expect nothing. Do something.

Wow, Harga Busi Vario 125 Rp 58 Ribu

Si Wantufaiv alias Vario Techno 125 saya sudah mencapai 8000 km, hebat yah… xixixixi :mrgreen: saatnya jadwal penggantian busi. Sayang sekali saat saya servis di Ahass pada kilometer tersebut, stok busi Vario 125 kosong! Akhirnya saya cari di beberapa bengkel resmi Honda di seputaran Yogyakarta, hasilnya pun sama, nihil. Cuma ada di Ahass 0009 atau Ahass Astra Jombor Jl. Magelang Yogyakarta. Harganya pun hampir membuat kaget, untung cuma hampir, soalnya saya sudah buka katalog harga suku cadang Vario 125 di sini. Ya, nggak salah mas mbak, Rp 58.000 untuk merk NGK dan Rp 12.700 untuk merk Denso. Itupun di Ahass Jombor Yogyakarta, stok untuk merk Denso kosong :evil:

Selisih harganya jauh ya :shock:

Kedua part itu NGK CPR7EA9 dan Denso U22EPR9 bisa digunakan di Vario 125, tapi sekedar informasi, busi bawaannya adalah NGK CPR7EA9. Akhirnya nggak jadi deh beli busi Rp 58.000 hehe :lol: Pake busi tipe lain yang ternyata lebih dahsyat performanya plus lebih murah, yaa harga standar busi lah, ssssttt masih pake busi ori Honda Genuine Parts juga… Selengkapnya di tulisan berikutnyahh :D

kilaubiru >>>

About these ads

54 responses to “Wow, Harga Busi Vario 125 Rp 58 Ribu

  1. gasfuel 27 Juni 2012 pukul 2:11 AM

    mahal juga ya,,ngk cr7e juga bisa masuk tuh,

  2. gasfuel 27 Juni 2012 pukul 2:26 AM

    wew,, bisa subtisusi pake ngk cr7e tuh,,
    Denso U22EPR9 nih busi ditempat saya paling susah nyarinya,,,

  3. zaqlutv 27 Juni 2012 pukul 8:45 AM

    harga segitu bisa dapat busi platinum :D malah masih ada kembaliannya :mrgreen:

  4. kalimalang rider 27 Juni 2012 pukul 12:11 PM

    busi NGK operpret kah? :D

  5. nanared 27 Juni 2012 pukul 1:32 PM

    biar MAHAL asal gak indent xixixixixi :evil:

  6. keripik 27 Juni 2012 pukul 2:19 PM

    mending ngk iridium sekalian yg lebih jozz..

  7. Yudakuzuma 27 Juni 2012 pukul 3:53 PM

    sadis ya orisinal itu :neutral:

  8. H27 27 Juni 2012 pukul 4:45 PM

    Busi NGK 58.000 mahal Amat,di Tangerang Cuma 15.000
    mendingan Pake NGK Racing aja sekalian

  9. A chonx 27 Juni 2012 pukul 6:44 PM

    mahal,kalo busi vario 110 berapa yah?
    Motor gw vartech tahun 2011 low km masih 2200 jadi businya masih lumayan jreng
    Btw tuh motor sampean dipake apa saja kok cepet banget nyampe 8000

  10. kenthoet 27 Juni 2012 pukul 8:56 PM

    mahal juga ya?? busi sutandart seharga busi resing :D

  11. bapakke anak 28 Juni 2012 pukul 9:11 AM

    adh mahal amatttt…yg biasa ja cmn 15rb
    tp emang bnr var125 hrs ganti busi tiap 8rb km…………….? gak cuman pembodohan konsumen nih……?
    pulsar ane aja dah 30rb km busi msih oke tuh…. andai ganti jg cmn 12rb..

  12. hadi 28 Juni 2012 pukul 9:59 AM

    meski sama 125cc dgn supraX125/karisma tp ternyata businya beda….mungkin karena kompresinya yg tinggi ya….?

  13. Talitha 28 Juni 2012 pukul 5:51 PM

    Hi bikers!

    Let me introduce myself, I’m a management student from The Netherlands who loves bikes and currently owns a Ducati Monster 696.

    As a part of my academic path, I am working on a research project on motorcycles in Indonesia. Particularly I would like to understand what kind of people own motorcycles in Indonesia.

    For this purpose, I am kindly asking the users in this forum to complete a five-minutes online survey. It’s going to be very easy and it would mean a great help to me and my work.

    So if you live in Indonesia and you own one or more motorcycles, please, click on the link below and answer the questions.

    http://kwiksurveys.com?s=MCODNG_2ff14147

    And ride safely ;)

    Talitha S.

  14. Vyzex 28 Juni 2012 pukul 9:00 PM

    Di dekat sekolah anak sy ada dustibutor denso.
    Itu busi sy beli cuma 11. Ribu hehe
    Motor honda emang di buku servisnya ganti tiap 8000 km.
    Faktanya sih sampai 20 ribu km pun sebenarnya tdk mengapa.

    Tapi, busi cuma seharga sebungkus rokok aja kok.jd nggak usah pelit lah.

    Pengalaman sy, ngk lebih oke dari denso.

  15. Pingback: Sepuluh Ribu Kilometer Melaju Bersama Honda Vario 125 PGMFI « kilaubiru™

  16. satria merah 6 Juli 2012 pukul 2:11 AM

    pake busi cbr aja ngk cr8es :)

  17. absoluterevo 7 Juli 2012 pukul 4:25 PM

    Katanya part honda murah-murah :D

  18. eko 11 September 2012 pukul 6:40 PM

    knp vario 125 sll brebet,n gnti busi gak lama brebet lg,infonya please

  19. adi putra 13 September 2012 pukul 3:17 PM

    Ada yg jual fairing buat tutup mesin tidak yaahh ?? Yg dekat ban belakang kan cuma di tutupii dengan karet ban ajja . Jdi kl ujan bisa kottor mesin . Otr jakarta .

  20. adi putra 13 September 2012 pukul 3:18 PM

    Ada yg jual fairing buat tutup mesin tidak yaahh ?? Yg dekat ban belakang kan cuma di tutupii dengan karet ban ajja . Jdi kl ujan bisa kottor mesin

  21. brigade15 1 Oktober 2012 pukul 8:08 PM

    wih gila beda bgt jauhnya, bisa dpt iridium buat piksen itu mah http://brigade15.wordpress.com/

  22. YANTO 5 Oktober 2012 pukul 3:45 PM

    KENAPA BUSI VARIO 125 HARGANYA UDAH MAHAL 58 RIBU BARANGANYA JG SUSAH
    APA D SEMUA DELER GA BISA SETOK

  23. ahyar 6 Oktober 2012 pukul 3:12 PM

    wah harga businya jauh ya low d banding mio j.mantap…..

  24. GMichael 15 Oktober 2012 pukul 11:46 PM

    Vario 125 sy beli 20 juli 2012, baru mau 3bln 20 oktober nanti. Odometer 10.031km .2x luar kota. Jkt-malang-jkt dan jkt-solo-jkt. busi vario 125 mmg butuh perhatian khusus. terlalu renggang celah businya efeknya akselerasi di 40-60 tersendat (seperti bensin tekor). kalau terlalu rapat top speednya kurang bagus. (top speed luar kota 105 boncengan, 110 sendirian). skg pake busi jupiter mx NGK-CPR8… Rp. 12rb. Hasilnya BAGUS. pernah pake NGK Platinum CPR6 (not recomended) nilainya terlalu panas. baru 1minggu sudah LOYO.

  25. Waffen SS 23 Oktober 2012 pukul 2:11 PM

    U24EPR9 cuma 12.000 standart Honda CS1 jangan pake NGK Platinum (panas) dijamin loss power dan dnut ndutan hilang DIJAMIN

  26. Furqan 7 November 2012 pukul 11:43 PM

    Numpang komentar.
    NGK yang mahal itu adalah NGK jepang asli. Ada juga NGK type sama tp produk lokal lisensi jepang, di kotsknya biasa ditulis NGK Indonesia.
    NGK CPR7EA9 Jepang: 58 ribu, yg lokal dan asli jg 12.500. Kalau DENSO memang sudah dibuat di indonesia, makanya murah, coba aja beli DENSO asli Jepang harganya malah lebih mahal 98.000.
    Vario 125 bagusnya busi tipe dingin, rekomendasinya NGK CPR9EA9, atau DENSO U27FER9.

  27. iwan 21 November 2012 pukul 1:42 PM

    mending pake platinum NGK G-POWER kode CR8EGP 3596 hrga 35rbu….lebih jozz n lebih awet

  28. Anonymous 24 November 2012 pukul 1:22 PM

    Buat Teman-teman yang mempunyai Honda vario 125 yang tarikannya ngemposss…. cepat ganti busi standart aslinya NGK CPR7EA-9 diganti dengan NGK CPR9EA-9 di bengkel AHASS… gratis… karena busi type ini memang dikhususkan untuk Vario 125

  29. Zunaidi 26 Desember 2012 pukul 11:20 PM

    Bro….sederhana aja kok masalahnya….cuma cabut slang aliran udara ke filter….ngempos hilang bro..(Sorry baru bisa kasih tau sekarang )
    beberapa bulan lalu saya coba main ke SMK..MULTI KARYA MEDAN..pas ketemu guru disana coba tanyain masalah ini…ama guru di sana motor di coba jalan..tuh guru bilang Bro asal pembakaran sempurna ngak akan ada masalah ama jenis mobil atawa motor apapun….artinya adanya ngempos karena pembakaran ngak sempurna..setelah tu guru amati maka ada dua saran untuk pengguna Vario 125 atawa Honda.:

    1. Cabut slang hasil sisa pembakaran yang ada pada filter ….(ini bikin Oksigen KO.) rupanya HONDA coba mengakali aturan EURO2 dengan membuang hasil sisa pembakaran tidak seluruhnya ke Knalpot….seperti motor lama
    2. Perpendek Asupan Udara dengan kata lain dari filter ke injeksi (dulu..carburator) terlalu jauh udara mengalir sehingga terlalu banyak Losses..rupanya Honda menempatkan filter di samping tidak tepat karena udara untuk pembakaran terlalu jauh…beda ama motor lama filter untuk udara ke carburator langsung di mulut carburator….

    saya udah praktekin yang pertama terbukti ngak pernah ngempos….yang kedua ngak berani karena harus memotong karet (slang) dari filter ke injeksi….Semoga bermanfaat buat kita semua

    Thanks Guru ku (SMK .MULTI KARYA MEDAN)
    Balas

  30. Zunaidi 26 Desember 2012 pukul 11:21 PM

    Bro….sederhana aja kok masalahnya….cuma cabut slang aliran udara ke filter….ngempos hilang bro..(Sorry baru bisa kasih tau sekarang )
    beberapa bulan lalu saya coba main ke SMK..MULTI KARYA MEDAN..pas ketemu guru disana coba tanyain masalah ini…ama guru di sana motor di coba jalan..tuh guru bilang Bro asal pembakaran sempurna ngak akan ada masalah ama jenis mobil atawa motor apapun….artinya adanya ngempos karena pembakaran ngak sempurna..setelah tu guru amati maka ada dua saran untuk pengguna Vario 125 atawa Honda.:

    1. Cabut slang hasil sisa pembakaran yang ada pada filter ….(ini bikin Oksigen KO.) rupanya HONDA coba mengakali aturan EURO2 dengan membuang hasil sisa pembakaran tidak seluruhnya ke Knalpot….seperti motor lama
    2. Perpendek Asupan Udara dengan kata lain dari filter ke injeksi (dulu..carburatur) terlalu jauh udara mengalir sehingga terlalu banyak Losses..rupanya Honda menempatkan filter di samping tidak tepat karena udara untuk pembakaran terlalu jauh…beda ama motor lama filter untuk udara ke carburator langsung di mulut carburator….

    saya udah praktekin yang pertama terbukti ngak pernah ngempos….yang kedua ngak berani karena harus memotong karet (slang) dari filter ke injeksi….Semoga bermanfaat buat kita semua

    Thanks Guru ku (SMK .MULTI KARYA MEDAN)
    Balas

  31. Anonymous 27 Desember 2012 pukul 3:49 PM

    Maaf Bro Zunaidi,
    Infonya sangat berguna Bro dan patut dicoba, namun saya bingung dengan hal dibawah ini:
    Di filter udara Vario 125 ada 2 buah selang yang menuju filter udara. 1. selang pernapasan gear pemutar roda belakang dan 2. selang pernapasan mesin dari silinder head.
    Kedua selang tersebut tidak ada hubungannya dengan gas sisa pembakaran, karena sama sekali tidak menuju ke kenalpot atau ruang bakar.
    Nah, selang manakan yang harus kita copot agar dapat membuat okigen KO seperti kata Bro?

    Terima kasih atas jawaban dan penjelasannya.

  32. busriadi 5 Januari 2013 pukul 2:44 PM

    kenapa vario tecno 125 kok sering ganti busi blum nyampek 3000 sudah ganti busi

  33. Anonymous 7 Januari 2013 pukul 9:19 AM

    Penyebab bro busriadi, karena adanya suatu unsur/zat yang terkandung didalam gas sisa pembakaran yang berasal dari campuran BBM Premium dan Pertamax) dan udara didalam ruang bakar. Zat/unsur tersebut menempel di kepala busi yang menyebabkan api yang dipancarkan oleh elektroda busi menjadi berpencar dan tidak searah. Secara visual dapat dilihat kepala busi berwarna merah kecoklatan dan berbintik-bintik putih. Belum ditemukan gejala peda pengguna BBM Pertamax Plus dan BBM merek lain.
    Hal ini bukan hanya dialami oleh Vario 125, tapi juga dialami oleh mobil merek Toyota, Daihatsu, Suzuki dan Mitsubishi. Hal ini berdasarkan informasi dari bengkel resmi mereka.
    Mengapa vario 125 lebih banyak kasusnya, itu karena pemakai vario 125 yang banyak di seluruh indonesia dan vario 125 ada jenis SMH Matic, yang membutuhkan tenaga extra dan putaran yang lebih tinggi dari jenis SMH non-matic.
    Untuk hal sepeda motor, bukan hanya Honda yang mengalami hal demikian, pihak Yamaha dan Suzuki juga mengalaminya.
    Dengar-denga isu, pihak pabrik busi terbesar NGK dan Denso sedang mempersiapkan sebuah busi baru hanya untuk konsumen di Indonesia yaitu sebuah busi yang tahan terhadap zat/unsur yang dapat merusak kinerja busi dan bahkan mampu bertahan sampai dengan 10.000 KM……..

    Demikian penjelasannya Bro Busriadi

  34. Raka 12 Juni 2013 pukul 7:51 PM

    Saya pemilik vartech 125
    Bulan desember
    pada motor saya udah menunjukan km ke 7515
    Blum pernah ganti busi
    standar busi dari pabrik udah NGK CPR9EA9
    dan harga busi vartech 125 sekitar RP.21.500

Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.705 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: